oleh

Diskusi Polemik RUU KPK: Pentingnya Membangun Nalar Kritis Mahasiswa

LENSAPENA – Mahasiswa yang berniat melakukan demonstrasi terkait revisi UU Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) harus bergerak dengan konsep yang matang. Hal ini diungkapkan oleh Presiden Mahasiswa (Presmas) BEM Perguruan Tinggi Agama Islam (PTAI), Nica Ranu Andika dalam sebuah diskusi bertajuk Polemik Revisi UU KPK: Membangun Nalar Kritis Mahasiswa, di Jakarta beberapa waktu lalu.

“Artinya teman-teman yang bergerak dari gerakan kemarin jangan asal turun,” kata Nica Ranu Andika.

Baca juga: Terkait Pilkades di Kabupaten Tangerang, Ombudsman Terima Dua Laporan

Menurutnya, Mahasiswa adalah gerakan kaum terpelajar yang berangkat dari lingkungan akademik. Untuk itu, kata dia, mahasiswa tidak boleh sekedar meramaikan demonstrasi di jalanan sebelum melakukan kajian, dialog serta pemahaman mendalam.

“Apalagi ikut-ikutan aksi tanpa paham subtansi persoalan,” ujarnya.

Terkait beda pendapat antara kelompok yang mendukung revisi dengan kelompok yang menolak revisi, Nica menilai justru disitulah peran akademisi dan ilmu pengetahuan dalam menjernihkan masalah.

Baca juga: Soal UU KPK, Presma BEM ITB-AD Jakarta: Kami Memilih Judicial Review

Setiap orang punya hak berpendapat, tapi perbedaan bukan mencari siapa yang benar dan siapa yang salah.

“Kami di sini mendukung revisi, sementara di luar sana ada yang menolak. Kami berpendapat KPK perlu pengawasan, sementara pendapat lain tidak. Artinya, ini yang harus menjadi dialog,” ungkapnya.

Nica juga menyebut KPK selama ini cenderung menjadi “alat” dan dimanfaatkan sebagian politik. Itu sebabnya ia sepakat dengan fungsi Dewan Pengawas sesuai revisi UU KPK.

Baca juga: Terkait Pilkades di Kabupaten Tangerang, Ombudsman Terima Dua Laporan

“Beberapa langkah KPK kemarin memang kami kaji. Pendapat kami perlu adanya pengawasan. Lalu ada dugaan elit politik menggunakan KPK sebagai alat,” tandasnya.

Koordinator Pusat BEM PTM se-Indonesia, Rahmat Syarif, menilai masyarakat harus lebih smart dalam melihat polemik revisi UU KPK yang kini tengah menjadi perbincangan hangat jelang pelantikan presiden dan wakil presiden 20 Oktober 2019.

“Kalau soal melemahkan KPK itu masih bisa diperdebatkan, tapi kalau merasa paling benar, lalu ngomong ke masyarakat, ini yang menjadi masalah,” kata Rahmat Syarif.

Rahmat mencontohkan aksi sejumlah LSM yang menolak Revisi UU KPK, tapi kerap menyuarakan revisi sebagai upaya melemahkan KPK. Menurut dia, upaya pelemahan ini menimbulkan perpecahan di masyarakat karena proses yang dilalui oleh revisi sesuai UU dan konstitusi.

Baca juga: Meski Didemo, Pilkades Tetap Berlanjut Sesuai Tahapan

“Kalau saya tanya siapa yang mau melemahkan KPK? Selama ini KPK telah bekerja dan kita tahu korupsi ini yang bikin Indonesia sulit maju. Lalu ada ucapan melemahkan. Apakah ini benar?” Tandasnya.

Rahmat pun mengambil ucapan yang pernah diungkapkan oleh Tan Malaka dalam persoalan memberantas korupsi yang menyatakan bahwa “satu orang membaca, dua orang berdiskusi dan tiga orang bergerak”.

“Maka saya sarankan kita baca revisi, lalu kita berdiskusi soal itu, kemudian kita bergerak bersama-sama berantas korupsi. Jangan merasa paling benar lalu ngomong melemahkan KPK. Ini yang ada justru kita perang kata-kata sementara koruptor tertawa,” tegasnya.

Baca juga: Rendang dan Filosofi Adat Budaya Minang

La Radi Eno, perwakilan LBH PB Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), menilai revisi UU KPK sebagai langkah yang tepat bagi bangsa dan negara karena sesuai perkembangan zaman. Menurut dia, di zaman serba terbuka dan perkembangan teknologi makin maju, maka korupsi juga bertransformasi.

“UU KPK sudah lama kan. Enggak mungkin pakaian (UU) tahun 2002 dipaksakan untuk dipakai tahun 2019. Harus udah ada UU baru sesuai perkembangan keadaan, zaman sudah terbuka dan jangan ada polemik soal pelemahan. Kalau ini terjadi 10 tahun lalu lain cerita,” papar La Radi Eno.

Baca juga: Fenomenal, Buku Puisi “Kidung Cisadane” Karya Rini Intama

Ia juga melontarkan kritik terhadap kinerja KPK yang enggan berkoordinasi. Menurut dia, yang paling diperlukan di zaman keterbukaan adalah koordinasi dalam memberantas korupsi.

“Enggak bisa di zaman terbuka ini kita main sendiri-sendiri. Harus berkoordinasi, harus bekerja sama, semua yang korupsi itu bisa mudah terbuka ke depan. Polisi bantu KPK, KPK bantu Jaksa, Jaksa bantu Polisi dan begitu seterusnya. Bukan KPK saja!” Pungkasnya.

Banner IDwebhost

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Update