oleh

Soal Biaya Tol Serang-Panimbang, Ananta: Layak Diberikan PMN

LENSAPENA | Tol Serang-Penimbang Seksi Satu, yaitu Exit Rangkas Bitung akan segera dibuka pada Oktober 2021 ini. Hal ini disampaikan oleh Dirut PT. Wijaya Karya (Persero)Tbk, Agung Budi Waskito, saat menerima Kunjungan Kerja Spesifik Komisi VI DPR RI dalam Rangka Pengawasan Pembangunan Jalan Tol Serang-Panimbang di Exit Tol Rangkas Bitung, Jumat 03 September 2021.

Dalam kesempatan ini, Agung juga menyampaikan soal adanya kekurangan pembiayaan untuk pembangunan seksi dua dan seksi tiga. Diantaranya adalah adanya kekurangan anggaran pengadaan tanah sebesar kurang lebih Rp117 miliar dalam pembangunan seksi 2, serta kekurangan anggaran pengadaan tanah sebesar kurang lebih Rp238 miliar dan kepastian sumber pendanaan Viability Gap Fund (VGF).

“Kami menargetkan, Oktober 2021 untuk seksi satu beroperasi. Saat ini sedang penyelesaian sisa pembebasan lahan di simpang sebidang pada intersection dan relokasin terdampak. Dan, monitoring verifikasi hasil temuan uji laik fungsi (ULF) dan perjanjian kerjasama transaksi elektronik dengan perbankan. Untuk seksi 2 sepanjang 24.1 kilometer dan seksi 3 sepanjang 33 kilometer ditargetkan 2023. Tahap dua dan tiga ini masih kekurangan anggaran,” papar Agung Budi Waskito.

Ia juga menjelaskan,
Tol Serang Panimbang adalah jalan tol yang menghubungkan Serang dengan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Pariwisata Tanjung Lesung. Jalan Tol Serang–Panimbang ini tersambung dengan Jalan Tol Jakarta-Merak, dengan panjang 83,6 kilometer dan luas total 785 hektar.

Dalam kesempatan ini, Anggota Komisi VI DPR RI dari Fraksi PDI Perjuangan, Ananta Wahana, mengungkapkan, pembangunan Tol Serang-Panimbang, yang diantaranya adalah melintasi Rangkas Bitung, diharapkan bisa menjadi energi baru dalam membangun ekonomi di wilayah tersebut, di samping Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung Lesung, maupun bebeberapa daerah di Banten pada kawasan tersebut.

Ananta yang juga pernah tiga periode menjabat sebagai anggota DPRD Provinsi Banten, mengungkapkan, jika menengok sejarah masa lalu, Rangkas Bitung memiliki sejarah kelam, dan menjadi daerah terpuruk, dimana praktik perbudakan oleh pemerintah kolonial membuat wilayah yang memiliki kekayaan alam dan hasil bumi itu rakyatnya sangat miskin. Sampai akhirnya, pada tahun 1800-an, seorang penulis asal Belanda, yaitu Multatuli atau Eduard Douwes Dekker, mengungkapnya lewat buku “Max Havelaar”. Bahkan sempat menggegerkan dunia, sampai-sampai ia mengungkapkan bahwa jika rakyat Rangkas Bitung Sejahtera, Indonesia juga akan sejahtera. Karena, kata Ananta, daerah ini adalah cermin ketidak adilan, penindasan, serta praktik korupsi masa lalu daerah tanah jawara itu.

Dari situlah, lanjut Ananta, dibangunnya Tol Serang-Panimbang ini akan secara drastis mengangkat harkat, martabat, dan taraf hidup masyarakat di kawasan ini. Yang sekaligus meningkatkan nilai ekonomi KEK Tanjung Lesung di tahun-tahun berikut.

“Oleh karena itu, kami yang juga sebagai bagian dari masyarakat Banten mengucapkan terimakasih kepada PT. Wijaya Karya (Persero) Tbk, khususnya PT. Wijaya Karya Serang-Panimbang,” ujar Ananta Wahana.

Ananta juga menuturkan bahwa perjalanan dari Tangerang atau Jakarta ke Tanjung Lesung melalui jalur ini, bisa ditempuh hingga 8 jam. Itu pun harus dihadapkan dengan medan yang sulit, terlebih jika menempuh perjalanan malam hari. Dengan dibangunnya Tol Serang-Panimbang ini, lanjut Ananta, bisa meningkatkan percepatan laju ekonomi di daerah tersebut.

Menyingggung soal adanya kekurangan anggaran pengadaan tanah sebesar kurang lebih Rp117 miliar dalam pembangunan seksi 2, serta kekurangan anggaran pengadaan tanah sebesar kurang lebih Rp238 miliar dan kepastian sumber pendanaan Viability Gap Fund (VGF), Ananta berharap, pemerintah dapat memberikan
Penyertaan Modal Negara (PMN).

“Kami sampaikan bahwa pembangunan (Tol Serang-Panimbang) ini masih memerlukan banyak biaya. Supaya pembangunan ini bisa selesai, saya berharap pemerintah itu dengan sigap memberikan PMN, karena Sumatera diberikan PMN, beberapa BUMN diberikan PMN. Nah, ini Lebak yang mencerminkan oleh Max Havellar, oleh Multatuli dibilang Rangkas sejahtera Indonesia Sejahtera, maka layak diberikan PMN. Ditutup oleh PMN,” bebernya.

Banner IDwebhost

Komentar

NEWS UPDATE